Archive for February, 2011

Haytai? Hadyai? Here I Come!!

11 February 2011

Malam ni aku pi Haytai? Ke Hadyai? Rombongan Makcik Kiah opis aku ke sana. Ada la lebih kurang 20 orang dari opis aku yang ikut sekali. Pi ramai-ramai la baru seronok kan? Alang-alang nak ramai tu biar ramai terus. So pakej jadik makin murah. Ye tak? Overall masuk transport, penginapan dan makan semua sekali dalam RM400 je.

Trip ni aku masuk sekali dalam kategori Destinasi Bajet aku. Kalau ikut cerita Destinasi Bajet 8TV tu tiap destinasi bawak RM300 je. Hatyai ni takkan nak bawak RM300 je tak? So aku letak la RM500 siap souvenir untuk lebih kurang 20-30 orang. RM500 dapatla dalam 5000 baht. Kira murah la tu kan? Ni tak termasuk harga pakej RM400 tu ye. So aku akan listkan tiap perbelanjaan aku kat sana dan aku akan report balik cukup tak RM500 untuk pi Hatyai selama 3 hari 2 malam.

Okla…nanti Selasa aku update balik blog aku ni siap dengan perbelanjaan aku untuk membuktikan yang dengan hanya RM500 anda dapat berlibur dengan hati yang riang gembira siap dengan beli souvenir untuk 20-30 orang lagi.

Satu ratus…dua ratus…tiga ratus…empat ratus…lima ratus

Advertisements

Susun Silang Kata – Aizat

8 February 2011

Aku ingin bermimpi denganmu
Ke awana untuk teman bintang bulan
Kerananya lebih terang sinarnya
Dengan kehadiran kau dan aku

Bagiku kaulah yang terindah
Manisnya senyuman anugerah Tuhan
Memarakkan api dalam diriku
Tak pernah aku sangka ada

Asingnya buatku
Asyik memikirkan dirimu

(korus)
Kau umpama susun silang kata
Yang terakhir untukku
Sekian lama ku mencari
Rupa-rupanya di depanku
Hidup ini tak bererti
Jika tiada cinta di hati
Untuk terus ku teguh berdiri

Bagiku kaulah yang terindah
Manisnya senyuman anugerah Tuhan
Memarakkan api dalam diriku
Tak pernah aku sangka ada

Asingnya buatku
Asyik memikirkan dirimu

(ulang korus)

Dan tak kira apapun
Yang terjadi dalam mimpiku
Usahlah ia berakhir
Tanpaku memilikmu

(ulang korus 2x)

***

Kenapa aku minat lagu ni? Sebab lagu ni agak catchy especially part korus tu. Pastu macam ada special meaning la untuk sesiapa yang memahami. Enjoy!!

Hampeh Punya Budak

5 February 2011

Satu hari aku dan adik bongsu aku yang berusia 12 tahun bersiar-siar di kawasan perumahan aku…

“Study amacam? UPSR tahun ni boleh dapat semua A tak?” tanya aku.

“Ntahla…tengok la nanti macam mane.” jawab beliau.

Tiba-tiba kedengaran satu lagu berkumandang..

Tubuhku menggeletar
Di hati rasa berdebar
Apabila kau muncul menjelma di depan mata…

“Eh, ko bawak henpon mak ke?” tanyaku pelik sebab tiba-tiba je dengar lak bunyik lagu.

“Aah, ni ha.” jawab adikku sambil menunjukkan henpon tersebut.

“Ni lagu sape nyanyi eh?” tanyaku lagi.

“Eh, abang ni lapuk betulla. Takkan tak tau.” jawab beliau selamba.

“Eh, haram punya budak. Sebab aku tak tau la aku tanya.” ces! Selamba dia boleh cakap aku lapuk.

“Ni lagu Daus la.” jawab beliau lagi.

“Tajuk lagu?” aku tanya lagi.

“Kenapa?” tanya beliau lak.

“Sebab aku nak tau la. Ape tajuk die?” aku bertanya.

“Kenapa?” beliau tanya soalan yang sama lagi.

“Sebab aku tak tau la aku nak tau. Ape tajuk die?” aku tak puas hati sebab adik aku masih belum memberi jawapan.

“Tu la tajuk lagu dia. ‘Kenapa’. Dahla lapuk, tak paham-paham lak tu.” sekali lagi beliau dengan selamba memberikan jawapan.

Hampeh punya adik. Dahla minit Justin Bibir. Memperkotak-katikkan aku lak. Lepas tu boleh lak pow aku dekat Petronas. Ces!!

Kerja Owh Kerja

1 February 2011

Okay mungkin aku dah cakap benda ni banyak kali tapi aku memang suka kerja aku. Aku pun suka kerja lama aku. Kerja aku yang sebelum tu pun aku turut suka jugak. Pendek kata aku memang suka bekerja.

Antara bidang tugas aku adalah menyerahkan notis pencerobohan tanah Kerajaan. Prosedur mudah. Pergi mana-mana tempat yang diadu berlaku pencerobohan tanah Kerajaan, semak dan pastikan status tanah, sediakan notis pencerobohan, bagi tempoh dan akhir sekali halau atau roboh.

Senang je kan kerja aku? Ye…atas kertas sangat senang. Tapi cuba pikir macam ni. Selalunya orang yang ceroboh ni setinggan. Kalau setinggan ni selalunya orang susahkan? Jarang la ada setinggan orang yang ada puluh-puluh ribu dalam bank. Kalau ada ratusan dalam bank pun kira untung la. Lepas tu bayangkan…kita datang nak roboh rumah setinggan ni. Lepas tu nampak si emak dodoi anak kecik. Ada tujuh lapan anak-anak die. Semua tak sekolah sebab tak mampu. Berhingus lagi budak-budak tu. Si ayah pulak kerja dekat tempat cuci kereta. Gaji dalam 300-400 sebulan. Ada hati lagi ke nak roboh rumah orang tu? Pikir-pikir kan la…

Satu lagi contoh. Satu tapak deretan kedai. Orang berniaga kecil-kecilan. Untung sebulan mungkin la dalam seribu dua. Lima enam tahun berniaga takde masalah. Sekali berlaku perubahan politik. Orang baru naik. Tak sekepala. Mula buat aduan. Bila terima aduan kena la turun bagi notis. Bila tamat tempoh kena la turun roboh. Sengaja delay untuk tak roboh sebab tak nak kacau periuk nasik orang. Pengadu mula bising. Aku turun semula tapak. Dengar cerita penggerai. Rupa-rupanya pengadu tu ada kutip sewa dari penggerai. So kalau ko dah kutip sewa, KENAPA KO NAK SURUH AKU ROBOH!!!????

Kerja aku seronok. Aku admit aku maybe cepat bosan kalau dok dekat opis je. Aku kena keluar turun site. Berpanas berhujan. Belajar benda baru. Buat kerja kotor. Tapi situasi-situasi macam yang aku cerita tu menyebabkan aku sukar dan payah nak buat keputusan dalam kerja. Bukan aku merungut. Tapi aku nak semua tau bukan senang buat kerja yang aku buat. Kalau senang…mesti semua nak dok tempat aku…percayalah.