Archive for the ‘Motivasi’ Category

Aku Environmentalist? Takdelah

9 January 2011

Seingat aku lah, dah dekat 3 tahun tiap kali kalau aku pegi shopping mesti aku bawak beg sendirik. Aku tak pakai beg plastik kat shopping complex atau pasaraya. Kalau aku beli dalam kuantiti yang kecik pulak selalunya aku akan tolak dari menggunakan plastik gak. Sebaliknya aku akan bawak je barang tu keluar kedai dengan tak menggunakan plastik.

Aktiviti ni aku dah amalkan sekian lama. Lebih lama daripada saranan Kerajaan baru-baru ini untuk mengenakan bayaran kalau kita guna plastik kat pasaraya. Walaupun doposen je die caj, tapi kalau dah seribu kali kita pi shopping, banyak tu kena bayar yob. So bila government implement peraturan ni, aku adalah antara sebahagian kecik orang yang tak kena tempiasnye la. Dan sebenarnya aku tak nampak point kenapa orang kena marah bila kena caj doposen bila guna plastik.

Walaupun aku dah amalkan benda ni lama dah, tapi aku bukanlah environmentalist. Bagi aku, golongan environmentalist ni adalah golongan yang tau bilangan beruang dalam hutan. Tau keluasan antartika yang dah kena sinaran uv. Tau berapa nipis lapisan ozon yang tinggal. Aku? Aku tak tau semua benda tu. Aku bawak beg pi shopping sebab aku rasa apa yang aku buat tu make sense. No particular or specific reason.

Aku suka recycle. Tapi macam yang aku cakap, aku bukan environmentalist. Kalau environmentalist diorang recycle sebab diorang cintakan alam. Aku pun cintakan alam. Tapi aku recycle sebab aku nak dapatkan duit. Yup, duit tah berapa sen kalau aku recycle surat khabar lama dengan tin aluminium tu. Dan aku confirm takkan bagi surat khabar lama aku free-free untuk orang lain recycle demi kebaikan alam. At least aku mestila dapat something in return kan?

Aku tak suka buang sampah merata-rata. Dan aku rasa tak patut kalau ada orang buat sampah merata-rata terutamanya ketika bawak kereta lepas tu buang tepi jalan. Tapi macam aku cakap tadi. Aku bukan environmentalist. Aku cuma benci kalau orang buang sampah merata-rata. Sebab bagi aku orang macam ni tak berapa cerdik dan kurang didikan. Orang macam ni patut ditarbiah dan dibasuh otaknya. Kalau tak jalan jugak, patut dibakar hidup-hidup.

Tak semestinya kita perlu menjadi environmentalist untuk menunjukkan yang kita cintakan alam. Setiap orang boleh memainkan peranan masing-masing. Kalau lepas ni setiap daripada kita bawak sendiri beg pi shopping, berapa banyak plastik dapat kita elakkan daripada digunakan. Ok, aku tak tau fakta ni. Saje je nak guna ayat tu sebab nampak macam sedap. Jadi marilah kita sama-sama mainkan peranan kita demi alam sekitar.

GO CAPTAIN PLANET!!

THE POWER IS YOURS!!

Panggilan Haji…Telah Tiba Lagi…

11 October 2010

Panggilan Haji..telah tiba lagi

Musim Haji telah bermula. Ada beberapa kenalan tergolong dalam golongan bertuah yang mendapat jemputan Ilahi untuk menunaikan Rukun Islam yang kelima. Alhamdulillah..

Seumur hidup aku, hanya sekali aku pernah menjejakkan kaki di Tanah Haram. Lebih kurang 15-16 tahun lepas. Aku buat umrah sekeluarga. Time tu adik kecik aku belum ada lagi. So dalam family aku dia sorang je la yang belum menjejakkan kaki di sana.

Baru-baru ni mak aku ajak aku buat umrah. Aku setuju. Tapi maybe bukan dalam masa terdekat. Depends pada kesihatan mak aku. Maybe paling awal pun hujung tahun depan lepas adik aku UPSR. So ada masa la untuk aku kumpul duit nanti. Lebih kurang 4000-6000 skang ni kalau nak buat umrah.

Sebut pasal Haji, aku berpendapat masa yang terbaik untuk ke sana adalah ketika kita muda belia. Sebab kederat tenaga masih ada lagi. Yang orang selalu buat, dekat-dekat nak pencen atau lepas pencen baru nak pi. Time tu macam-macam penyakit dah hinggap dalam badan. Lebih elok la time-time muda ni pi sana. Sok-sok ada rezeki lepas pencen boleh pi lagi.

Sasaran aku mudah-mudahan nak pi before 35. Itu kalau ada rezeki dan dijemput oleh Allah untuk ke sana. Tapi usaha-usaha mengumpul duit tu dah start la sikit-sikit.Doakan la ye…

Imam Muda

30 July 2010

Aku tak pernah tengok Imam Muda sebelum ni. Tapi malam ni lain pulak ceritanya. Buat julung kali aku bukak Astro Oasis dan menonton Imam Muda. Dan terus terang aku cakap…aku kagum dengan perserta finalis Imam Muda iaitu Imam Muda Asyraf dan Imam Muda Hizbur.

Peserta-peserta Imam Muda ni datang dari seluruh pelosok Malaysia dengan pelbagai latar belakang. Ada yang belajar di oversea…nun di Mesir sana. Ada juga yang masih muda, umur 19 tahun…baru lepas sekolah. And typically kita akan pikir yang peserta-peserta ni semuanya mempunyai ijazah atau diploma dengan latar belakang agama Islam…tapi tak. Ada yang mempunyai latar belakang Diploma Kejuruteraan Teknologi Komputer.

Aku rasa landskap hiburan Malaysia patut diubah. Sekarang ni terlalu banyak sangat hiburan duniawi. Jarang kita mendapat peluang seperti apa yang dihidangkan Astro Oasis ni. Apa yang disajikan ni wajar dicontohi saluran televisyen yang lain, sama ada swasta atau pun Kerajaan.

Aku harap kesan daripada Imam Muda ini akan wujud ripple effect atau kesan yang berpanjangan. Iyelah, kalau cerita-cerita hiburan macam American Idol tu ada je negara lain nak ikut (Baca: Malaysian Idol) aku rasa tak salah kalau realiti TV lain yang berkaitan dengan agama akan mula menjadi ikutan anak-anak muda.

Mudah-mudahan…amin.

Kehidupan…dan Kematian

18 May 2010

Lebih kurang sebulan yang lepas, aku balik sekolah lama aku. Ada gathering lebih kurang macam tu. Ada macam-macam aktiviti dijalankan antaranya sukan antara present boys dengan old boys. Bola sepak, ragbi, hoki dan lain-lain. So aku participate dalam game hoki.

Hoki main dekat turf dekat Kolej Islam kalau tak salah aku. Instead of playing 2 halves 35 minutes each, kitorang main 4 quarter 20 minutes each. Main pagi, around 9am macam tu. Not a convenient time to play since Kuala Kangsar ni panas and will dehydrate you.

Aku main quarter kedua. Full 20 minutes dengan running up and down, dribble sikit-sikit. Kira aktifla, bukan main sambil berjalan macam aku main bola tu.

Dekat-dekat nak habis je quarter tu, tiba-tiba aku rasa lain macam. I was gasping for air. Oksigen masuk paru-paru slow je. Macam segan-segan je nak masuk. Aku try rilek kan badan aku and slowly oksigen start masuk balik macam normal. Pheww…nasib baik.

Wisel menandakan tamatnya quarter tu berbunyi. Sedang aku berjalan ke tempat rehat nak minum air, tiba-tiba aku stop. Kalau tadi oksigen cam segan-segan nak masuk, kali ni confirm oksigen dah macam bergaduh lak dengan paru-paru aku. Tak masuk langsung. Aku start panik. Aku mula terbayang-bayang 27 tahun kehidupan aku kat muka bumi ni. Aku rasa ‘is this the end?’. To be honest, aku dah mengucap pun time tu. Suddenly oksigen start masuk sikit-sikit. Alhamdulillah…

Ok, maybe aku exaggerate sikit. But the main point is aku tak nak meninggalkan dunia atas padang hoki. Ok, maybe way better than dying kat tempat orang melahu macam tempat karaoke, tapi aku pakai shorts time tu. And aku tak nak mati time aku tengah bukak aurat!

Last week, kawan aku punya adik ipar past away. Muda lagi…18 tahun. Tapi cara arwah meninggalkan dunia ni menginsafkan aku. Typical 18 year old mesti jenis suka merempit or buang masa kat tempat-tempat pelik. Tapi arwah bukan jenis macam tu. Arwah meninggal dunia selepas selesai solat subuh.

18 tahun, umur yang cukup muda, tapi dah meninggalkan kita semua. It shows that kita boleh mati bila-bila masa je. Aku percaya semua orang tau benda ni. Tapi kenapa masih ada yang ignorant dengan realiti ni dan hanya memfokuskan kehidupan diorang dengan hiburan dan ke’enjoy’an? Mungkin diorang rasa diorang takkan mati muda kot. Tapi diorang tau ke bila diorang akan mati?

***

Entry kali ni bukanlah niat aku nak berkhutbah atau bertazkirah. Entry kali ni takde niat untuk mengubah hati mereka yang membaca, tu terpulang pada hati masing-masing. Jika masih berasa diri tu muda dan layak untuk enjoy..silakan. Jika merasakan sudah tiba perubahan dilakukan ke arah yang lebih baik dan mendekati Allah…Alhamdulillah. Entry ini hanya untuk diri aku mencari kekuatan untuk mengubah diri menjadi yang lebih baik untuk Allah, ibu bapa aku dan diri aku sendiri…